Kelas Sembilan!

Hai :3

Ketemu lagi dengan Gisel On The Radio… #dilemparGadingMarteen #GatauNulisnyaMartinMartenAtauMarteen

Ehehehe. Halo semuanya!

Saya jadi jarang nulis. Gak tahu, mungkin ini memang efek niat lulus, jatah megang laptop sabtu-minggu juga jengah untuk diambil. Ke warnet memang cuma mau nulis blog sama baca portal berita doang (soalnya di HP enyak suka error. You know lah, si bebeh…)

Btw mentemen, si Ipeh makin lama makin gak tertolongšŸ˜¦

FYI: Ipeh adalah nama hapeku :3

Ah, jadi seneng bilang akuh kamuh :3

Ipeh LCDnya makin item, makin suka mati sendiri mau kepentok dikit sekalipun, suka kerestart sendiri, suka muncul tulisan gajelas (sistem android), dan batrenya gak jelas.

Sebenernya daripada servis HP yang bisa sampe gopek, mending saya beli HP baru, tapi udah jatuh cinta sama si Ipeh, jadi gak rela merongsokkan Ipeh tanpa kartu memori dan kartu SIM.

Sekarang saya udah kelas 9.

Tanggung jawab makin banyak dan adek kelas juga bukannya bantu malah ngerecok.

Saya masih tetep tahan prinsip kalau saya gak akan nyeplos “BACOT LO MENTANG-MENTANG UDAH KELAS 8” ke adek kelas. Karena saya pernah sakit hati karena kakak kelas saya ngomong gitu. Nah, mereka minimal kalau ga sakit hati, bisa aja saya yang sakit hati karena disorakin secara gak sopan sama mereka.

Adek kelas. Lagi-lagi tentang mereka.

Sejujurnya gue suka bergaul sama mereka, sejujurnya saya gak masalah sama umur dan gengsi.

Tapi mereka sama sekali gak ngenakin kalau diajak temenan. Entah hormon remaja memang ajaib, tapi saya gak suka gak dihormatin sama yang lebih muda. Mungkin juga karena saya gak pernah merasa gak ngehormatin yang lebih tua?

Saya gak seneng main ama mereka. Mereka nyolotin dan gak nganggep saya temen. Yang cewek sejauh ini baik2 aja, tapi yang cowok…

cuma bisa ngehina

cuma bisa ngelawan

kita dianggep babu sama mereka.

Sakit hati deh.

Oke, ayo belokin topik. Berhubung saya udah kelas sembilan, emak juga jadi paranoid. Setiap liat selebaran les, dijejelin ke saya. Emak melancarkan bakat MLM miliknya untuk ngajak saya les. Padahal PM juga pasti cukup menyiksa.

Saya dibilang terlalu santai sama temen-temen. Kalau remed suka ngentengin padahal itu matematik, suka nganggep itu mudah, ngecilin…

Padahal mereka gak tahu saya orangnya setresan, plus beseran.

Kagak bisa panik sama sekali. Gak bisa dikasih panik gak bisa dikasih yang “GAWAT HEL!” dikit. Bisa-bisa yang saya lakukan adalah ngeremes rambut sambil ngejerit “GUE HARUS GIMANA? HARUS GIMANA? YA TUHAN KENAPA MUKA OLGA SYAHPUTRA MIRIP RADITYA DIKA KENAPAAAA!!!!!!”

Beneran, teman-teman, sumpah. Saya panikan keterlaluan. Makanya satu-satunya cara yang bisa saya lakukan adalah ‘menjadi-masa-bodo’.

Nilainya jadi bagus?

Enggak juga, malah harus remed 2x lagi. Itu juga kalau remed ketiga dapet 100 juga tetep 7,5.

Yah, begitulah kalau punya kekurangan yang sulit dirubah. Disinga juga gak bisa. Dikambing juga gak bisa. Dimonyet? Dari namanya udah gak asoy.

Berhubung soal sifat jelek…

Kayaknya saya sudah mulai harus berubah ya?

Teman saya mulai berkurang hanya karena saya mudah marah sama orang yang sifat jeleknya gak saya suka. Padahal seharusnya kalau mereka bisa nahan ‘gebok-ini-kacrut-pake-batako’, kenapa gue enggak?

Yah, semakin kita gede, kita makin sadar kalau kita itu salah dan… ketika kita yang dulu suka marah sama orang yang ngetawain diri kita, pas gede malah ngetawain diri sendirišŸ™‚

“Ih kok gue alay ya dulu?”

Nah, baru setahun berlalu, saya udah nyeletuk begitu pas liat twitter archive -_-

Bagaimana kalau saya tertawa terbahak-bahak ketika melihat tulisan ini?

Mungkin karena faktor lelah. Orang dewasa terlalu lelah sehingga perlu tertawa, bahkan rela menertawakan dirinya sendiri demi penyegaran diri.

Dan sebagai anak yang masih muda (dan gak mau nyoba sok dewasa dengan beli BB pada umur 10 tahun), saya hanya bisa berkata ‘mungkin’.

Tapi, meski saya tahu ini mustahil, meski saya tahu saya sudah kelas 9 dan umur saya akan terus bertambah (atau berkurang kalau dihitung mundur dari umur yang Tuhan tentukan untuk saya)…

Semoga suatu hari saya tidak menjadi tua.

But, time flies. And as i grow old, my dream is follow me to going old.

Maybe, with just a one critical shoot, i don’t wanna be a writer again?

Jatuh bangunnya saya mengejar mimpi, mungkin bagus kalau dijadiin buku :3 #JiwaBisnis

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s