Apa Yang Terjadi Pada Si Blogger Kurang Update Akhir-Akhir Ini

Hay semua J maaf ya jarang nulis sekarang. Soalnya modem gak diisi pulsanya, terus gue juga udah kelas 9 sekarang. Laptop cuma boleh dipake sabtu-minggu dan itu juga harus sujud sembah.

Terus, maaf ya, buat kakak-kakak blogger karena aku jarang visit back ke blog kalian setelah kita follow-followan. Janji deh, kalau ke warnet, bakal sering-sering blogwalking dan meninggalkan jejak di blog kalian. Sekali lagi makasih udah mau kenalan sama anak SMP ingusan ini! *bow*

Btw, akhirnya naskah gue yang kebut-kebutan dan dibikin segenap jiwa raga dan membuat gue menghabiskan 1 minggu dari 2 minggu libur gue dengan bedrest karena demam karena kecapekan ngetik 24 jam… JADI JUGA! Naskah setebal 143 halaman A4 itu bisa dipake untuk ngegebuk kasur dan pesaing obat tidur itu akhirnya berhasil gue selesaikan dan menjadi naskah novel pertama gue yang udah finish. Sekarang naskah itu lagi pindah tangan ke temen-temen gue yang gue percayakan jadi editor. Sejauh ini respon mereka baik dan gue seneng mereka suka J

Sekarang gue mau cerita ah, soal masuknya gue ke kelas 9.

Hati gue teriris banget, pas liat pengumuman pembagian kelas.

Sekarang yang nonmuslim gak lagi ditaruh tumplek-tumplekan di kelas pararel yang belakangnya 6. Ini kebijakan sekolah. Sekarang yang nonmuslim dibagi dua. Di kelas pararel yang belakangnya 1 dan 6. Pelajaran agama kristen jadi beda hari dan gue ama anak-anak gak bisa ngumpul lagi (kasian si @sherinadewiwd cewek sendiri kalau pelajaran agama :p awas cinlok sher sama pebri :p). Dan kita juga bukan pake angka lagi belakangnya, tapi pake huruf. Jadi kelas 9-A sampe 9-F.

Gue agak risih sama pengaturan ini. Semacam kesenjangan mengingat A sampai F itu menentukan grade sesuatu.

Gue masuk ke kelas 9-F, dan temen-temen favorit gue masuk kelas 9-A. Gak ada Sherina, gak ada couple cetar membahana Palito-Tensen (padahal maksud gue beda lagi), dan Arif (sekelas ama gue), akan galau karena gak ada Albert. Arif tanpa Albert, butiran debu. Percayalah, hanya Arif yang paling mengerti. Oke, kita cukup tentang ini semua.

Menurut gue, dengan metode huruf-hurufan ini, seperti akan muncul ceng-cengan yang kayak “hahay, kelas terakir kelas anak bandel!”. Terutama, F itu grade terburuk dalam sebuah nilai dan F adalah huruf depan dari Freak dan F*ck. Terasa gak enaknya, kan?

Sementara A? Grade terbaik, dan huruf depannya Awesome.

Ah, tapi itu kan cuma huruf. Gak usah dibawa pusing juga kan? Lebay kalau kita harus demo karena ditempatkan di kelas terakhir.

Dan lagi, di hari pertama masuk sekolah, guru gue dateng ke dalam kelas. Dia masuk dan menasehati kalau sekarang udah gak ada lagi kesenjangan pintar-bodoh dalam penempatan kelas. Sekarang bener-bener acak dan adil merata.

Tapi, pada akhirnya, dia mempermalukan gue didepan temen-temen yang notabene baru (kecuali yang dulu pernah sekelas di 7-6 dan 8-6 dan itu juga dikit). Katanya gue gak boleh mempengaruhi temen-temen gue yang baik-baik dan jangan bawa pengaruh buruk pada mereka.

Sakit hati? Jangan ditanya.

Tapi gue udah sabar akan semua ini.

Diperlakukan seakan gue adalah orang terbego di sekolah. Dan naik kelas adalah mujizat, puasa 100 hari, tanpa gue belajar sama sekali.

Relakan saja.

Barusan dia bilang semua anak kelas 9-F baik-baik dan rajin-rajin, tiba-tiba gue dituding sebagai satu-satunya pembawa pengaruh buruk. Jujur, hati gue sakit. Banget.

Terus, gue dapet wali kelas yang menggemparkan.

Gue heran, kenapa orang begitu lebay membicarakan hal ini.

Gue diwalikelaskan oleh Pak Muller.

Lho? Kenapa? Dia keren kok. Ngajarnya bener, gak bertele-tele dan jelas. Baru pertama kali gue suka diajar matematika dan belajar matematika.

Dan nyokap cerita. Temen-temen sesama guru nyokap yang dulu alumni SMP gue dan diwalikelaskan oleh Pak Muller, dulunya benci MTK. Ketemu MTK, rasanya kayak ibu-ibu ketemu Nia Rahmadani sama Dinda Kanyadewi di mal. Bawaannya pengen dicubit karena aktingnya kejem banget. Tapi, setelah diajari sama wali kelas gue tersayang ini, mereka jadi suka matematik dan akhirnya gedenya beneran jadi guru MTK.

Sounds great?

Makanya, baca lagi post gue tentang judge a book by its synopsys.

Kedua kalinya gue dapet wali kelas Batak. And they don’t eat us. FYI.

Masuk kelas 9 ini, gue agak canggung. Sama kayak waktu kelas 8, rasanya pengen banget datengin temen kita di kelas lain tiap istirahat, dan gak nyaman rasanya di kelas sendiri. Bahkan waktu kelas 8, gue stres karena Natalia temen gue, pindah ke Rusia. Tapi kenyataannya gue dapet temen sekarang dari kelas 8. Setelah gue mengubah mindset dan keluar dari zona nyaman gue, gue bisa temenan ama Wilma, Bella, Nia, Sisi, Edria, Maya, Adzilla….

Masalahnya, ini lebih mudah dari tahun lalu. Gue hampir tahu semua anak di kelas gue. Tapi cuma denger-denger namanya dari anak-anak dan ada juga yang temenan ama gue tapi kita gak terlalu akrab. Lumayan membantu dengan sekelas sama Cory dkk. Tapi gue canggung kenalan sama mereka, soalnya gue takut dikira SKSD tanpa kenalan. Merasa aneh gak sih, disapa sama orang yang gak kita kenal tapi dia udah tahu nama kita dan tiba-tiba banyak ngajak ngobrol (gue sering ngalamin itu. Mereka tahu gue dari blog ini ._.)? Tapi gue juga gak enak kalau gak bersosialisasi sama mereka.

Mungkin, kalau gue keluar dari comfort zone gue akan Sherina dkk, gue bisa berbaur sama temen-temen 9-F?

Terus, baru 2 hari jadi anak kelas 9, gue udah kena musibah aja.

Pernah gak kalian merasa dilukai sama sesuatu yang kalian cintai? Nah, gue baru kemarin ngerasain hal itu.

Kemarin, tangan gue digigit plus dicakar sama kucing.

Dengan asemnya, Palito menamai kucing itu Rachel. Nyebelin abis tu anak.

Jadi dia kucing terkenal galak di sekolah kita. Kalau kata temen gue, dia kucing *maap* jablay. Karena dia gak henti-hentinya menambah populasi anak kucing di Indonesia ini. Setiap kita ketemu dia, selalu hamil. Gak pernah gak hamil. Udah 3 tahun gue sekolah disini, dan dia masih aja hamil. Heran.

Kemarin, gue lagi baca majalah Cosmogirls yang tergeletak manja. Itu kucing muncul dan ngeong di kaki gue.

“Iih, unyu… cini… cini…”

Gue ngelus-ngelus badan dia.

Mulai deh, aneh-aneh. Dia natap tangan gue dengan tatapan mencurigakan. Matanya ngikutin terus gerakan tangan gue. Terakhir… gue ngelus tenguk dia, kepalanya gak maju-maju dan mukanya gak merem melek (tetep natap tangan gue dengan pandangan buas-ngiler)…

GRAUK.

“Aw.” Respon gue datar. Mirip Arnold Schwaznegger pas ditembak-tembakin di film Terminator.

Percaya deh, gue udah biasa digituin kucing dan itu sudah bukan lagi pemicu adrenalin bagi gue.

Dia nangkep tangan gue dan nancepin cakarnya, terus gigit daging tangan gue yang di bawah jempol (bagian yang gempal itu). Dia kira paha ayam kali.

Serius, gimana sih rasanya jadi penculik macam di Petualangan Sherina dan lo digigit lengannya sama anak SD? Tapi anak SD yang ini berbulu dan giginya taring semua. Tangan gue perih, terus sendi-sendinya lemes karena gue nahan sakitnya. Buru-buru gue cuci tangan pake air, teken-teken biar darahnya keluar, isep-isep biar racunnya gak masuk ke darah (siapa yang tahu kalau mungkin semalam kucing ini abis pesta narkoba sama temen-temennya?). Pas mau ambil obat merah di UKS, taunya UKS kecil nan unyu penuh grafiti bergambar tak senonoh (baca post gue tentang UKS. Ada di tag UKS di awan UKS biar gampang kalian temuin J) itu penuh barang dari ruang kesenian yang lagi dibersihin. Ya samsak anak silat, ya angklung (angklungnya banyak banget dari C-C lagi ada semua nadanya. Yang minor-mayor juga ada. Wow, sekolah gue keren *biasa woy*), ya alat-alat Gambang Kromong…

MANA OBAT MERAHNYA? TAT *ini emot nangis dengan mulut menjerit, bukan iklan susu denkow*

Ini kenapa UKS-nya alih fungsi dengan menyebalkan seperti ini sih? Tiba-tiba besok di kolam ikan udah ada tengkorak model terus di kantin banyak motor parkir lagi?

Akhirnya gue pasrah dengan zat ajaib pembunuh bakteri paling alami dari Tuhan. Yaitu ludah.

Setiap ketemu itu kucing, rasanya pengen gue bawa ke Manado terus gue jual ke restoran sana biar jadi Kucing Sambal Dabu-Dabu. Lumayan, satu kucing laku 25rb kali. Dalemnya ada anaknya pula.

Udah ah, tega amat gue. Katanya gue ailurophile? #DukungMorganissaJadiTokohUtamaMalamMingguMiko

Eh BTW, Malam Minggu Miko bakal ada season 2 ya? J semoga abang Raditya Dika gak salah langkah karena kurang asupan martabak sama kopi terus masukin Fitri-Farel untuk gantiin Miko sama Mas Anca di MMM 2.

Btw, ntar housmate Miko bukan Rian lagi ya? Katanya karena babang Ryan tersayang juara 1 SUCI season 1 kita ini punya kesibukan sendiri L
good luck with your TACL tour, kakak Ryan J dateng ah, pas tour di Jakarta (semoga umur 14 boleh masuk dan gue gak perlu nangis meratap TL kayak waktu tour Mesakke Bangsaku om Pandji Pragiwaksono sama 3GP Tour kak Ge Pamungkas. I want to see live performance of all my favorite stand-up comedian)

Tar bakal kangen sama aktingnya bang bewok deh.

Oh iya, one last thing. Puasa ini, semua toko makanan tutup, tukang bakso gak berkeliaran sebelum jam 7 dan tukang mie ayam sepertinya pulang kampung. Akibatnya, gue makan pagi gak bisa, makan siang susah banget. Gue bosen nasi padang terus, jajan gue gak seberapa (mahal boook!). Akhirnya, sering banget gue makan siang pake Mie Sedaaap Cup rasa Soto. Biar cupdate, dan emang uang jajan gue yang gak cukup beli nasi padang. Cemungud ea…

Sekalinya makan, bisa 2-3 cup. Sambelnya banyak gak kira-kira lagi.

Bener kan? Besoknya usus gue perih banget.

Tapi gue masih gak percaya sama ancaman temen gue kalau banyak makan mie bisa bikin usus keriting. Terus besok kalau kita makan spageti, usus kita gimbal gitu? Sekalian aja ususnya bisa nyanyi “no women no kray…”! Itu mah hanya ancaman emak-emak aja. Lagian apa menyeramkannya usus keriting? Usus kita emang udah meliuk-liuk dan berjendul-jendul kan? Kurang keriting apa coba?

Oh iya, gue juga kepikiran bikin halaman FAQ di blog ini. Jadi semua orang yang mau nanya, tinggal comment di halaman FAQ, terus nanti halaman FAQ gue edit dengan memasukkan pertanyaan mereka dan menuliskan jawabannya.

Tapi rasanya terlalu sok ngartis untuk penulis blog gak berguna dan gak terkenal kayak gue. Iya kan? Ditambah lagi gue ini cuma anak SMP ._. malu ah, sok ngartis kayak begitu.

BTW, udah ah segini dulu. Ntar kalau semuanya diceritain, malah jadi jarang ngeblog deh.

Dadah semuanya! Makasih masih aja mau baca blog gak guna ini!

P.S: gue kebiasaan nih naroh semua kalimat spesifik dalam entry ke kolom tag. Lumayan, metode ini nambah readers nyasar dan temen blog sama twitter
J agak kasihan sih, orang yang lagi perlu info malah nyasar ke blog yang isinya curhat gak jelas anak SMP.

P.S again: Yang merasa kenal dng Pak Muller dan siap bertanya sama gue, well, langsung gue beri jawabannya. Iya, gue anak 52 J

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s