Things

Lama juga gak nulis. HELLO JEKARTAH? Oke, gak semua tinggal di Jakarta ya?

HELLO JEKARTAH, BOGOR, SEMARANG, BALIKPAPAN, PALU, MEDAN, MANADO, BANDUNG, SURABAYA, BOLEHKAH, NAIK, DENGAN, PERCUMA?

Oke gilanya kambuh. Bentar, ngambil obat dulu…

Udah.

Gini, gue sekarang udah punya diary! Oke, gak ngagetin ya? Emang gak penting juga sih. Disaat jaman-jaman kuda minta folbek ama @radityadika, gue baru punya diary. Ini sih sebenernya diary lama hadiah ultah gue ke 7 yang gue tempel-tempel kertas kosong karena males nge-tipex. Enak sih bisa nulis-nulis apa saja yang terjadi selama 24 jam sebelum tidur, mengingat gak selalu bisa ngeblog.

Lagian kata para ahli, kalau nulis diary sebelum tidur itu bisa membuat kita lebih tenang. Iya gue tahu, gue terlalu kecanduan sama fact-fact twitter…

Satu yang harus gue tekankan kalau gue gak nulis seperti:

Dir dayerihhh,,, hri nhe dya jhat bgth ma quwh cma krnh kuwh clah ngacih tisu bekas kucingku cebok bwatdh dyah cucyh tngandh. Huks, quwh slah pha chie? Dia khandth imoetz, miriph mha quwchink, jdhi quwh gx konschen,,,

Hell no.

Gue nulis diary pake bahasa inggris. Sok gaya sih enggak, tapi banyak aja hal-hal yang lucunya lebih dapet kalau pake bahasa inggris. Gue seneng aja nertawain diri gue sendiri.

Terus kemarin pas lagi SMS-an ama temen gue si Wilma, dia mencetuskan ide bisnis kecil-kecilan ke gue. Ngebikin barang-barang handicrafted yang bisa dijual dan lucu-lucu dari koran, sesuai dengan yang guru SBK kami ajarin kemarin (BTW tari piring Bu Wiwit kemarin keren banget!). Gue iyain aja, karena dari lama gue mau jadi enterpreneur. Sebentar, kayaknya enterpreneur terlalu ketinggian ya buat usaha handicraft kecil-kecilan bocah SMP?

Lagian enterpreneur juga menghasilkan barang baru yang unik. Siapa tahu diluar sana ada yang udah duluan begitu ._.

Temen gue emang oke. Dia tahu aja duit gue lagi abis :’) mak, mau nonton mak…

Terus juga kemarin si Wilma sempat menceletukkan sesuatu yang menciutkan semangat gue, dan membangkitkan semangat gue secara bersamaan. Dia bilang “chel, kamu kalau stand up comedy… itu kurang lucu. Tapi tulisan kamu tuh lucu banget. Menurutku kamu nulis aja deh.”

Gue gak percaya. Dia buru-buru ngubek-ngubek HP gue dan nunjukin cerpen komedi gue soal cewek namanya Raisa (bukan yang penyanyi) sama cerpen horor komedi gue tentang cowok dan setan berdada bolong (bukan dada yang itu tapi yang tengah-tengah, pas di jantung. Bagian ini harus dijelaskan karena gue gak mau kalian ngira gue addicted sama komedi horor semacam jupe dkk). Dia tunjukkin ke Qurrota dan Qurrota langsung ngakak, ngakaknya mati-matian. Oke…

Agak luntur sih, cita-cita gue untuk jadi stand-up comedian setelah melihat kejadian itu. Gue inget bit-bit yang udah gue bikin semaleman, total, tapi ketawa comedy buddy gue gak pernah total. Yaaah, mungkin bener kata temen gue: kalau cewek itu kebanyakan garing. Entahlah… gue lagi males ngomongnya. Sebagai anak labil, gue tinggal menunggu semangat gue menggebu-gebu lagi untuk stand-up comedy.

Oh iya, temen gue minta dieksisin di blog ini. Padahal seharusnya dia tahu pembaca blog ini gak banyak, yang punya juga orang gila. Btw, gue sering bgt misunderstanding sama dia, gara-gara gue lagi sering berantem ama temen dia, eh dia yang kena semprot -_- karma emang gak jauh-jauh dari bulan puasa ya? *korma, mbak…*

Si @jeremiaspalito, penyayang emak dan kakak, pecinta dan spesialis pemberi nama kucing, serta manusia paling pelit di kelas. Link twitternya: https://twitter.com/jeremiaspalito

Oke, gue gak ada utang kan?

Lanjut.

Gue lagi bikin naskah novel baru. Iya, emang ngebosenin banget baca gue nulis naskah novel baru terus. Gak pernah selesai-selesai… gak pernah ada yang jadi…

Padahal gue baru kelas 2 smp dan bukan seorang direktur supersibuk dengan 10 iPhone yang selalu berdering secara serempak dan memiliki 5 aphard yang bisa dipake usaha laundry.

Terus juga kemaren bang radit ngetweet:

Kalau mau jadi penulis jangan cengeng. Kebanyakan alesan malah bikin skenario, buku, naskah gak kelar2. Gitu.

Gue agak terpukul, karena udah banyak juga penulis yang mengatakan hal yang sama. Udah 5 kayaknya, dari berbagai penerbit. Yah, emang sih nulis itu gak susah… tapi idenya yang susah. Gak banyak ide datang pada orang yang gak riset. Masalahnya gue keseringan riset, begadang, nulis, nulis, bawa laptop kemana-mana sampe ilang di angkot… dan berakhir pada nilai dan tugas yang terbengkalai.

“Penulis yang sekolahnya gak bener, gak akan ada orang yang percaya sama karyanya!” kata nyokap gue. Iya sih, buku kan jendela ilmu, apapun bukunya. Kalau kita mengajarkan tapi kita belum beres, gak guna juga. Yah, meski kalau gue jadi tukang koran tapi nulis buku keren badai, orang akan nangis darah bacanya (nangis darah karena terinspirasi sama karena sirik). Tapi untuk dipercaya orang, harus ada sesuatu yang bisa gue buktikan kan?

Lagian udah berkali-kali gue mimpi tentang laptop. Gue udah dua kali mimpiin ini. Di mimpi itu gue beli laptop, ilang dicuri orang tua berbrewok dan berkacamata hitam yang sama setiap gue jalan ke ramayana bareng Warkop DKI. Oke, absurd. Tapi soal laptop ini serem bro. Laptop gue pernah ilang, kepentok, dan setiap gue ngelawan orang tua soal laptop dan novel… gue selalu kualat.

Tuhan gak akan ngasih bakat tanpa memberi kita kesempatan. Jadi, gue akan selalu mencari kesempatan itu, yang terserak diantara sekolah dan masa depan, lalu gue pegang kesempatan itu.

Sip. Kayaknya uneg-uneg ini udah cukup ya?

See you in the other time!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s