Perenungan Mengenai Waktu Dan Intermezzo

Hari Rabu kemarin gue gak masuk karena ijin. Gue kebangun jam setengah 7 dan gue belum mandi.

Gue gak bisa menghargai waktu, gue teledor.

Senin malemnya gue begadang ngerjain kepangan pita koran (pita dipotong 6 centi terus dilipet sampe kecil dan dikepang. Bagus deh, jadi mirip gelang gitu) buat prakarya SBK.

Paginya, nyokap ngelarang gue mandi karena katanya kalau orang begadang mandi pagi, nanti paru-paru basah. Ekspektasi gue paru-paru basah tuh paru-paru kita keisi air sampe mirip balon air yang dijual abang-abang di SD. Karena belom mau meledak, gue nurut dan mandi bebek sambil pake parfum dan deodoran yang banyak

(Jadi jangan heran kalau di daerah Cipinang kemarin banyak orang meninggal dengan paru-paru penuh parfum)

Malemnya lagi gue gak bisa tidur karena tidur siang dari jam 4 sampe jam 9 malem. Kata ompung gue kalau mandi malem ntar rematik. Rematik tuh rasanya kayak disetrum gitu tulang kita sampe ngilu. Karena belum mau jadi sutet, gue akhirnya nurut dan gak mandi. Lagi-lagi cuma mandi bebek dan ganti baju, yang penting gak gatel dan tetep bersih.

Seandainya gue bisa menghargai waktu, gue bisa menghargai sedetik yang kalau dikumpulin bisa gue gunakan untuk mandi, gue pasti bisa aja tinggal cuci muka, sikat gigi, ganti daleman terus pake seragam. Selesai. Gak perlu malu karena gak mandi atau semacamnya.

Bukannya ngibrit-ngibrit ke sekolah, gue malah gulung-gulung badan, tidur lagi. Trenggeling mungkin minder ngeliat keahlian gulung-gulung badan gue.

Temen-temen gue bilang hari rabu kemarin tuh seru. Iya sih, gak enak mendem di rumah sambil ngulet sementara temen-temen gue bisa becanda-becanda, kalau perlu harlem shake bersama. Gue? Nonton acara pagi doang… tentang harlem shake.

Seandainya kepangan pita koran itu gue kerjain dari lama. Temen-temen gue udah jadi sampe 20 meter, tinggal diwarnain dan digunting, terus dianyam deh, jadi hiasan luar kotak tisu untuk tugas akhir SBK. Bayangkan nilai gue kalau gak cepet selesai dalam satu bulan. Serem abis…

Cuma karena “ntar gue bikin aja di rumah” sambil liatin temen-temen gue nganyam koran sampe nyipit-nyipitin mata dan tangan ikut keriting. Gue pikir susah, taunya cuma diplintir-plintir doang. Itu cuma karena gue gampang nyerah.

Nyesel sih ada, jadi pengen balik ke masa lalu dan memperbaikinya. Tapi sayang, gue udah cinta pada masa depan (nyolong liriknya No, Thank You-nya Hokago Tea Time *dasar otaku*)

Pelajaran buat kalian semua yang umurnya dibawah gue, jangan seperti gue selama masih muda (padahal gue juga masih muda). Jangan suka menyia-nyiakan waktu demi hal yang sepele.

Kata temen gue tuh, gue suka menggampangkan masalah dan terlalu nyepelein segalanya. Nunda-nunda ini itu, nunda-nunda semuanya. Mulai dari beli makanan sampe nembak cowok yang gue suka. Haha, miris banget. Selain nunda-nunda, katanya gue juga plin-plan abis. Akhir-akhirnya karena bimbang, gak jadi-jadi juga tuh gue ngelakuin yang gue mau.

Banyak tuh, cerita soal orang yang menunda-nunda rasa sayangnya pada anaknya dan sibuk sama pekerjaannya sendiri. Akhirnya sampe dia meninggal (atau anaknya yang meninggal), si anak gak pernag meraasakan rasa sayang orangtuanya, dan orang tuannya menyesal sendiri. Tapi semua gak bisa diputer lagi.

Gue pengen belajar bisa menghargai waktu, pengen bisa menghargai semuanya.

Kemarin guru gue nunjukkin satu video tentang menghargai waktu. Seabad, setahun, sebulan, seminggu, sehari, sejam, semenit, sedetik, sepersedetik. Lengkap dengan backsound lagu D’Masiv-Jangan Menyerah. Waw, airmata everywhere

Waw, gue jadi galau sendiri deh.

Udah, gitu aja.

Oh iya, gue jadi inget (intermezzo dikit dulu deh, meski gue gatau intermezzo itu apaan), waktu gue nulis entry ini di HP pas gak masuk, paginya gue mandi jam 8, eh sabun gue masuk ke lubang kloset. Ya udah gue guyur pake air sampe bersih. Yang gue bingung, kalau sabun batangan tuh kotor, bersihinnya pake apa? Kan sabun udah bersih. Apa dia membersihkan dirinya sendiri? Waw…

Oh iya, kalau tiba-tiba keluarga gue bau pantat semua, kalian tahu siapa yang harus disalahkan.

Terus gue juga lagi nulis naskah novel baru nih. Tentang gue dan dua temen gue yang ditolak cintanya, tentang cinta kita bertiga yang tak berbalas. Gue bermain dengan imajinasi tentang gimana hidup kami selanjutnya tanpa cowok-cowok itu. Kami mencoba pindah ke cowok-cowok lain… yang aneh semua. Dan akhirnya kami harus menghadapi kenyataan kalau emang cowok-cowok itulah yang kami mau, yang bisa melengkapi hidup kami.

Btw parabola gue juga suck banget. Katanya abis pemasangan, kita dapet gratis apa gitu. Ya udh gue nonton ampe puas. Eh taunya baru berapa minggu, banyak banget channel yang kekunci. Ya, kekunci.

Nyokap bilang sih dia beli paket yang mahal. Apanya? FOX movie, Thrill, Kix, Cartoon Network, History, Animax (MAMIIII TAT)… semuanya! Sisanya tinggal channel-channel sisaan.

Pengen ganti ke Indovision, tapi gak ada Kompas TV. Gak, gak mau. Gak mau gue kalau gak ada Kompas TV.

Oke deh, segitu aja. Gue lagi berusaha biar gue bisa nonton grand final Stand Up Comedy Indonesia Season 3!

Prediksi dua besar? Hm, mungkin @ficocacola sama @babecabiita?

Pokoknya, yang terbaik yang menang!

Have a nice weekend, guys!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s