Gak nulis cukup lama…

Gue lama juga gak nulis. Abis gak tahu mau nulis apa disini.

BTW gue baru ngeh di Bukune ada lomba nulis. Tenggatnya 30 april dan pengumumannya udh dari Januari. Anjrit! Kuda lumping darimana yang bisa ngebut nulis dari pertengahan Maret ke akhir April secepet itu? Hadiahnya padahal lumayan. Duit, tab, kontrak, novel, sama goody bag. Gue ngilu di Galaxy Tab-nya….

Ini sih sepenuhnya salah gue yang ga searching info-info soal lomba -_-

Tapi ada satu deh yang bikin gue resah bimbang dan gundah gulana (lebay lo!). Apa ya bedanya nerbitin novel dengan mengirim naskah untuk lomba sama emang pengen ngirim?

Soal hadiah kan ntar juga kalau buku kita terbit bisa dibeli pake royalti.

Kalau soal terbit kagaknya kalau kita ngirim naskah tanpa niat ikut lomba kan diseleksi dan dikabarin maksimal 3 bulanan gitu, terus diterima enggaknya tergantung naskah kita. Lha? Lomba kan juga menang kalah…

Sebenernya deg-degannya kalau kita ngirim naskah untuk lomba sama enggak kan sama aja. Sama-sama berlomba dengan naskah lain. Bagi penulis (yang udah keren ama yang masih newbie bahkan yang belum sama sekali bikin buku), setiap hari adalah medan perang. Ide kita udah ada yang mewujudkan dalam bentuk buku atau belum… naskah kita diterima apa enggak… naskah kita layak terbit atau enggak… editor dan proofreader suka atau enggak… pembaca suka atau enggak… novel kita laku atau enggak… followers kita nambah atau enggak… *ngawur* dan kita akan tetep jomblo atau enggak…. *oke makin ngawur!*

Gue gak aktif nulis, gak terlalu produktif karena masih SMP. Pelajaran bikin gue stres (atau gue yang mencoba bikin guru gue stres dengan nilai gue) dan gak boleh juga gue lama-lama main komputer… jadinya juga ga bisa sering-sering nulis.

Gue iri sama penulis-penulis sekelas KKPK. Mereka masih SD udah bisa nulis. Yah, meski harus gue akui tulisan mereka… sumpah berantakan. Ceritanya sebenernya bagus, tapi pembawaan mereka belum bagus, tanda baca belum pas, dan masih agak risih dibaca dengan pengulangan kalimat yang bikin ribet dan menuh-menuhin.

Mereka punya kesempatan, beda sama gue.

Gue punya produk, ga punya kesempatan.

Mereka juga punya, sayangnya… ehm, kurang menjual.

Ya tapi makasih juga buat mereka, karena tulisan mereka menyelamatkan otak adik gue. Dia jadi tahu dunianya dimana, ditengah kebingungan anak-anak jaman sekarang dengan umur mereka. Dengan adanya boyband-girlband gajelas dan game online.

Karena penulis-penulis muda ini, adik gue jadi tahu, ini dunianya dia.

Dia gak harus masuk ke dunia kakaknya yang udah baca novel romance karena gak punya dunia sendiri.

Sayang, untuk musik, dia harus terjun ke dunia kakaknya karena gak punya musik untuk dirinya sendiri.

Yang orang-orang gak tahu adalah bahwa anak-anak makin kritis. Gue pernah baca tweet following gue dan dia mengajak anak-anak seumur gue untuk baca buku-buku semacam KKPK. Oke ini lucu.

Dengan kekritisan anak-anak jaman sekarang, susah untuk memasukkan ‘mimpi-mimpi manis’ macam lagu dangdut di dalam bacaan mereka. Dengan tokoh yang berambut coklat lurus dan mata hitam yang sorotnya teduh dan anak pejabat kaya yang tidak pernah sombong dan membagikan hadiah ulang tahunnya untuk orang miskin.

Anak-anak seumuran gue (serius SMP juga masih anak-anak ya!) anak bilang :

“APAAN NIH?”

Kadang konfliknya juga memang dalam dosis anak-anak. Pembelajaran sekaligus hiburan. Aduuh, gue disuruh baca beginian juga gak mau!

Dulu mau, sekarang tidak! *Ala Omesh*

Itu dosisnya adik gue. Bukan gue…

Oke mungkin percintaan juga agak berat buat kita…

Tapi ada kok buku yang ceritanya ada cinta-cintaan, tapi pas dengan problem anak yang remaja kagak, bocah juga kagak kayak anak SMP. Waktu itu temen gue minjem di perpus, kumcer dari majalah Girls. Itu, majalah buat anak-anak SMP-SMA (kayaknya kurang sreg deh buat anak SMA) yang ngerti cewek banget. Saran fashionnya pas dan gak norak, terus artikelnya juga berbobot… ya itu! Itu yang pas!

Udah ah, segitu aja. Sebelum gue menyinggung hal-hal lain yang memancing perkelahian…

see ya!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s