Malam Minggu Miko : Diawali dengan manis, diakhiri dengan manis

Malam minggu gue gagal lagi. Tapi jujur, selama malam minggu-malam minggu ini gue belajar banyak. Gue belajar bahwa terkadang selain harus mendengarkan perkataan orang lain, kita juga harus tahu apa yang sebenarnya kita butuh. Dan terkadang kita gak sehebat yang kita pikir, itu gak apa-apa. Gue juga belajar kita juga gak harus tahu orang lain butuh kita atau tidak. Tapi yang penting kita ada untuk mereka. Dan selama malam minggu-malam minggu ini gue belajar, bahwa gue gak boleh berhenti berharap. Gue yakin suatu saat nanti pasti ada orang yang terbaik buat gue.

 

-Miko

 

Sigh. Malam Terakhir Miko. Sempet tuh jadi avanya bang Dika. Gambar muka dia setengah ditutupin dengan board yang buat syuting–yang gue lupa namanya apa–yang tulisannya ‘Malam Terakhir Miko’

Waktu itu gue pikir gak akan ada yang sekeren Malam Penembakan Sasha, Hipnotis Vania, Motor Bareng Zubaidah, Mobil, Olive dan Tara, Keluarga Pedas Kumala, Misteri Cincin Tiara, Cinta Kucing Melly, dan Webcam Bareng Disti. Gue yakin pasti akan nyebelin, karena prinsip gue : apapun yang berakhir selalu menyakitkan. Apapun. Pokoknya apapun!

Tapi pas nonton episode satu ini, gue seneng. Iya tau emang bego banget. Kok Malam Minggu Miko tamat gue malah seneng? Mentang-mentang nama gebetan Miko sama kayak nama gue… mentang-mentang ada Morganissa… mentang-mentang ceweknya happy ending sama Miko…

Yaelah, terlepas dari namanya… mau Andini kek, mau Sinta kek, mau Asep kek… lho itu cowok ya?

Gue tetep suka kok. Apapun namanya…

Gue suka banget ama komentarnya salah satu pengguna YouTube yang namanya Marlon D’ertie :

“Endingny berbobot bang. Seperti biasa loe g pernah ilang adding and finishing about humanity,mirip sm buku2 yg udah loe bikin. Gua puas dengan episode yg g kepanjangan dan diakhiri dgn ending yg “gaya loe” bgt,meskipun hrs narik napas panjang bahwa hiburan yg sering gua pantengin got to be ended. Hiburan g hrs mahal,g harus repot,ato hura2. Terkadang y kyk gini,hiburan adl pembelajaran :)…”

Ini tuh sama kayak moment-moment di bab Marmut Merah Jambu. Bab soal Ina, soal Shero, soal Indira… soal Edgar sunat…
Semuanya lucu, bikin ketawa, slengean. Tapi pada endingnya, bikin kita gigit bantal dan nginget gebetan masing-masing. Serius, yang pertama melintas di kepala gue itu gebetan gue -_-”

Gue jadi inget banget. Waktu itu gue pulang sekolah, dapet kabar Nissa diupload. Gue langsung cabut ke warnet, mau liat wujud rupanya gimana. Gue bawa modem ke sekolah buat nonton Nissa. Gue juga inget waktu gue nunggu Malam Minggu Miko tayang di Kompas TV. Waktu itu gue diem-diem ninggalin meja belajar demi nonton. Oke bahkan gak baik juga demi sebuah tontonan kita sampe nipu orang tua. Labil lu hel! *nabok diri sendiri*

Sekarang semuanya udah selesai. Kayaknya…

Tapi pokoknya dari sekarang, dan seterusnya, daaan seterusnya… gue tahu bagaimana rasanya sebuah komedi yang indah. Diawali dengan manis… diakhiri dengan manis…

Diawali dengan segelas jus stroberi di gelas Miko, saat stroberinya nyolok mata Miko… dan diakhiri pelukan hangat dari seseorang yang BENER-BENER sayang sama kita. Gak bikin kita ditempelin hantu sampai ke rumah, gak bikin kita bonyok karena ngeladenin telepon labil dari dia, gak bikin kita harus beli satu kodi baju klub bola, gak bikin kita bingung nyobain baju buat dia sampai dikira homo, gak bikin kita sok puitis, , gak bikin kita harus bingung untuk bilang ‘aku sayang kamu’ dan bikin kita akhirnya bilang ‘aku sayang kamu’ ke pembantu dan bapaknya *LOL*, gak bikin kita harus tes urine sampai dehidrasi karena bapak dia yang usil, dikejar polisi karena ngebut dan jadi saksi penangkapan sindikat narkoba dari Tiongkok, gak bikin kita boong ama majikan dan dihajar orang karena pengen dikira keren, gak bikin kita ribet dan stres karena cewek yang panikan dan lebay (meski akhirnya jadi bintang iklan obat jerawat), gak bikin kita harus bangkrut dan naroh sepatu di restoran karena uang kita gak cukup, gak bikin kita hampir digebuk orang karena sok-sok jadi temen kita sendiri (meski akhirnya pembantunya yang digebukin), gak bikin kita makan keripik majikan kita sendiri karena sok diet, gak bikin kita mencret-mencret demi bikin gebetan kita bilang kita keren dan suka pedes juga, gak bikin kita heboh kebiri kucing, gak bikin kita jadi obyek memalukan lomba fotografi karena panik dan ngira temen kita udah mau bunuh diri, gak bikin kita sok tahu film dan akhirnya dipermaluin ama temen yang sok detektif, gak bikin kita sok ama pacar dan bikin interview sama pernyataan cinta majikan kita gagal total, gak bikin kita masuk rumah sakit sebulan penuh karena gebetan kita dan gebetan temen sirik-sirikan, gak bikin kita sok keren pura-pura nyari pacar sewaan demi bikin mantan gebetan miris-miris, gak bikin kita jadi superbersih dan sok bersih, gak bikin kita harus ikut kursus dokter cinta (meski gak ada yang maksa juga sih…), gak bikin kita digebukin pacar gebetan dan dikira homo, gak bikin kita pup di celana dan punya panggilan memalukan seumur hidup, gak bikin kita jadi dipublikasikan malam minggu mirisnya demi naskah novel gebetan, gak harus suka korea dan belajar cover dance…

Cuma membuktikan kalau kita sayang dia, sayang sama adiknya… udah cukup. Cukup dengan perasaan, tanpa ngedengerin temen kita yang sotoy, yang akhirnya gagal-gagal juga…

Cukup dengerin kata… hati… kita!

Haaah, bener-bener.

Ini emang ciri khasnya Raditya Dika. Tahu kapan harus serius, tahu kapan harus bikin kita ketawa, tahu kapan harus lepas rem dan tahu kapan harus narik rem. Dia tahu kapan harus nuang air, gula, susu, dan sirup ke dalam sebuah gelas, tanpa merusak satu sama lain, jadi semacam lapisan pelangi warna-warni yang lucu. Dan dia juga tahu kapan saatnya semua campuran gula, air, sirup dan susu dalam sebuah gelas itu diaduk dengan sendok, jadi manis dan enak.

So sweet. Gue terharu. Dan setiap melihat orang hebat, gue cuma bilang satu hal : “Gue harus bisa jadi seperti dia!”

Bukan jadi dia, tapi jadi seperti dia.

Intinya, tanpa menggalau-galaukan berakhirnya Malam Minggu Miko (karena udah di postingan sebelumnya)… gue cuma mau bilang untuk bang Raditya Dika…

Makasih untuk awal dan akhir yang indah, yang bikin Senin, Selasa, Rabu, Kamis, Jumat, Sabtu, dan Minggu kami semua jadi indah… lewat kekelaman Malam Minggu Miko.

 

 

46 gagasan untuk “Malam Minggu Miko : Diawali dengan manis, diakhiri dengan manis

  1. keren.. :)
    bagus… :)
    bahasany, tanda bacany, semuany gampang dingertiin.. :)
    bg radityadika wanna be yaaa? aq yakin koq, pasti bisa.. :)
    ttp semangat!!

    • Makasih banyaaak XD sama, sayang banget udah tamat. Tapi pokoknya kita udah pernah melihat dan bisa mewariskan ‘kesialan’ Miko pada anak-cucu kita, meski saya juga gak tahu apa gunanya kesialan orang kita wariskan. Hehe…

  2. Setuju sama semua tulisan tentang Malem Minggu Miko disini. Raditya Dika itu salah satu penulis dan komedian favorite gue sepanjang masa. Gue bahkan masih inget cerpen pertama yang bang Radit tulis di majalah entah apa yang ada cerita tentang Radit dikejar-kejar sama temennya yg rada aneh (berkepribadian ganda) dan satu kalimat yang bikin gue ngakak dan ngefans sama bang Radit adalah “Ma, tadi aku sabunan pake odol Ma. Aku amnesia….” “Itu sih bukan amnesia Dik. Itu sih namanya Bego” Dan gue ngakak. Setelah baca cerpen itu asli gue langsung searching di google dan nemuin blog nya dia dan jadi pembaca setia dan penonton setia semua karyanya. Dan untuk Malam Minggu Miko. Gue dibikin terharu sama episode terkhir terutama dibagian kata-kata Miko yg ditulis diawal blog ini. Baru sedetik film itu abis. Gue langsung kangen sama Mas Anca (entah kenapa gue kangennya sama Mas Anca) dan kekasihnya yg lebih pinter sedikit, sama Ryan si sotoy, sama Morganisa, Sama Miko….. Oh Love You. Malem Minggu Miko bikin malem Minggu gue yg sendiri jadi berwarna. :*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s